Cerita seks datin

Punggung Datin bergerak turun naik menelan batang butuh ku. Sekarang lubang pantat Ritni pula menelan batang butuh ku, Datin memegang pinggang Ritni membantu punggung Ritni naik turun. Aku mulakan membenam batang butuh ke lubang pantat Datin dulu, Alornya sudah banyak air.sudah sampai ke muncaknya, Aku cabut dan aku benamkan pulak dalam lubang pantat Datin, aku dah tak tahan lagi. Rikni membongkok dan melurut seluar dalam ku ke bawah. Ju dah tak tahan ni.." Hampir 15 minit adegan oral sex, jilat menjilat pantat Datin Julia ini.sebegitu bibir pantat Rikni ternganga, betul-betul didepan mata ku. Kali ini giliran lubang pantat Rikni pula menelan batang butuh ku. aaaaa." rengekan Rikni mengikut irama sorong tarik dari atas ke bawah. Dengan menggunakan dua jari, aku sorong tarik masukan jari ke dalam lubang pantat Datin Julia. Terasa ngilu bila bersentuhan dengan lidah mereka berdua. sudah puas kamu." Aku bersuara meminta kepastian "Iya bang Yus " Balas Rikni tersenyum."Ok, bisa di atur, tapi dengan syarat besok Rik dan Ju misti ikut Yus ke Penang." Aku memberi persetujuan. Kedua-duanya merasa kenikmatan bersama dan serentak. Melihat reaksi ku yang hampir klimak, Datin Julia meminta Rikni pula berada di posisinya. Pantat dan lubang duburnya nampak jelas daripada belakang. Beberapa ketika kemudian Rikni bangun dari posisinya berkongsi dengan Datin Julia menjilat dan mengulum batang butuh ku. Pantat Ritni terua aku nyonyok, sedut, jilit dan memperbagaikan sentuhan. Sudah seminggu aku berada di ibukota mengikuti seminar. Rengekan suaranya semakin kuat apabila aku menghisap biji kelentiknya. Ritni menarik keluar dan di masukkan ke dalam mulutnya dinyonyok batang ku yang belendir itu. Begitulah tiap-tiap malam aku melayani kedua-duanya sekaligus selama seminggu. Aku merapatkan muka ku betul-betul di celah kelangkangnya.sudah banyak air, aroma dari bau air pantatnya aku tak pedulikan lagi. " Setiap kali aku lidah ku menyentuh biji kelentiknya, terangkat punggung Datin Julia. Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan di waktu cuti sekolah.Mungkin jugak mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak-saudara dalam urusan persediaan majlis.

Dari dalam bonet aku keluarkan tool, tanpa banyak soal aku tukarkan tayar yang pancit itu dengan tayar spare. "OK, Encik Yusri sehingga jumpa lagi." Keretenya bergerak meninggalkan aku.

Dari penjelasan Ritni tahulah aku, Datin Julia Janda tak punyai anak, mandul. Kelangkang Ritni dibuka luas, nampak alur lubang pantatnya terbuka sedikit. Bergerak ke rak tv pasang vcd hindustan dan kembali semula bersama ku di sofa. Nipis dan jarang, nampak susuk tubuhnya tanpa memakai coli, cepat-cepat aku menoleh ke arah lain, apabila dia pandang ke arah ku. Di sebelah rak sofa terdapat bakul sampah, di dalamnya ada surat khabar dan majalah yang telah dibuang. Datin Julia duduk menyilang kaki sambil membersih plastik penutup lampu tidur, memandang ku dengan senyuman yang menggoda.

Jangan segan Ritni akan temankan." Datin Julia berlalu hilang dengan kereta kancilnya. Ritni datang duduk di sofa bersama aku bila tugasnya sudah beres. Ritni naik ke tingkat atas dan turun dengan di tangannya satu vcd. Lantas aku mengarahkan budak bellman minta dia batalkan tempahan teksi. Man, kensel, tak payah call teksi." " I dah ada kereta." "Terima kasih Man." Datin Julia ke counter bellboy dan dihulurkan tip RM10. Aku dan Datin duduk di sofa sambil menunggu minuman. " "Tolongi Rik." Rayu Rikni apabila menyedari tumpuan mata ku arah pusatnya yang terdedah.

"Yusri saya dah terlewat nak ke office, saya pergi dulu. Selesai makan aku duduk di sofa, Ritni dengan tugasnya mengemas meja makan dan Dati Julia naik ke biliknya. Adegan bermula dengan batang butuh lelaki Negro sedang dikulum. Lidah ku membelah rekahan antara dua bibir pantat Datin yang agak tebal tapi lembut. Ini yang aku tak tahan ni, suara manja Datin Ju membuatkan aku mengiyakan saja, aku sekadar mengangguk kepala tanda setuju. Setelah kereta bergerak 1 km , Datin Julia bertanya kepada ku. Kebanyakan jenama import dari luar negeri."Bang Yus dan Kak Ju duduk istirehat duluan iya, sebentar Rik bawakan minumnya." Rikni berlalu pergi ke ruang dapur. Aku merenung bahagian pusat Rikni yang terdedah pada pandangan. pusatnya melengkuk ke dalam."Bang Yus, matanya melerek ke mana sih? "Kot yang tiruan, kenapa ngak dipanggil bang Yus, bang Yus kan bisa membantu." Komen Rikni, apabila terpandang aksi tersebut. Rikni memandang ku penuh bermakna, dipegangnya tangan ku mengajak duduk di tepi birai katil.

"Yusri boleh tinggal di sini sehingga habis seminar." Itu pun kalau Yusri sudi." Tersenyum aku dengan dengan pelawaan Datin Julia. Pembantu rumahnya sibuk mengangkat beg aku dibawa masuk. "Saya Yusri" "Saya Ritni" "Yusri duduk dulu, nanti Ritni siapkan bilik." "Tak payah susah-susah Datin." "Tetamu istemewa, mistilah layanannya juga istemewa." Lagi aku tak faham. Setelah aku tukar pakai dan dan pakai kain sarung pelikat, berbaju T turun ke ruang tamu makan malam bersama Datin, aku dan Ritni. Pelakun lelaki Negro dan pelakun wanita berkulit putih. Sekarang giliran pantan dijilat dan dinyonyok lelaki Negro, pelakun wanita merengek aaaaaaaaa.....aaaaaa apabila lidah lelaki Negro menjilat bibir pantat. Tangannya juga menggosok batang sudah menegang dari luar. Tiada reaksi bantahan, dibiarkan tangan ku terus bergerak mencari sasaran. aku terus membelai pantat Datin dengan tapak tangan. Sekarang muka betul-betul berada di celah kelangkang Datin. Hubungan aku dengan Datin Julia semakin intim dan mesera, bagaikan pasangan kekasih. Kekadang memanggil aku dengan panggilan sayang, kekadang pula dengan panggilan Yus. Budak bellboy tersenyum melihat telatah kami, apabila Datin Julia menghampiri aku dan memeluk pinggang ku serta membetulkan tali leher aku. Kereta bergerak ke hadapan, sampai di satu simpang, kereta membelok masuk ke jalan sahala dan berhenti di hadapan sebuah apartmen. Keadaan di dalam rumah telah siap dibersihkan, peralatan perabutnya tersusun rapi. Dari dalam bakul sampah aku capai satu majalah yang telah dibuang. "Yus, meh tolon"Tolong Rik suis on aircon bilik ni." Pinta Datin Julia sebaik sahaja melihat aku melangkah masuk. ngak mahu lolos." Sambung Rikni, tangan kanannya diangkat ke atas menekan punat suis aircon. " Pelukkan kami terlerai, apabila Datin Julia bergerak menghampiri kami bersama majalah yang aku bawa masuk tadi. kamu lihat ni." Sambil menunjuk gambar wanita dengan aksi yang aku lihat tadi.

Search for Cerita seks datin:

Cerita seks datin-34Cerita seks datin-39Cerita seks datin-63

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

One thought on “Cerita seks datin”

  1. The reasoning for our optimism was that since the serial numbers were imprinted on the badges in a sequential order of lower to higher numbers and since the badges were installed over a duration of time as represented by the date stamps inside of the shells, a direct relationship between the serial numbers and date stamps was inevitable, even though the Ludwig factory did not intend it.